Home Bernala Wak Uteh, Senandung dari Pesisir
2

Wak Uteh, Senandung dari Pesisir

1.09K
2
Setiadi R. Saleh

Di Sumatera Utara, tepatnya di Tanjung Balai, terdapat manusia jenius di bidang musik Melayu Pesisir. Wak Uteh, begitu namanya. Tapi, pada mulanya, Wak Uteh bukanlah nama orang. Ia merupakan nama sebuah judul lagu yang dinyanyikan oleh Djalaut Hutabarat.

Djalaut Agustinus Hutabarat adalah pemimpin Roncah Group Musik Tanjung Balai yang beranggotakan Tok Laut, Syafii Panjaitan, Azlina, Azum, Darwin Sitinjak, Atoen Soraya, Ika, Sima, Rita, Ratna Hasibuan, dan Syawal DM. Sedangkan ‘Wak Uteh’ digunakan sebagai nama pengganti Djalaut begitu judul lagunya itu terkenal. Karena itu, tak heran jika masyakarat pun lebih mengenal nama Wak Uteh ketimbang Djalaut atau Roncah.

Lagu-lagu Wak Uteh lahir di saat lagu-lagu Melayu mulai memudar. Dia muncul ketika masyarakat Mandailing, Batak, dan Karo cukup progresif memproduksi lagu-lagunya–yang dinyanyikan saat pesta-pesta pernikahan dan acara-acara perhelatan kebudayaan. Lambat laun, kuping orang Melayu lebih akrab dengan lagu-lagi dari Mandailing, Karo, dan Batak.

Lagu Melayu terasa tak lagi berkembang, dan yang dimainkan atau beredar pun hanya yang buatan lama saja. Kondisi ini membuat Wak Uteh merasa ‘terpanggil’. Dia pun menciptakan lagu Melayu agar tak terpendam, lenyap tak bertapak.

Akan tetapi, Wak Uteh sendiri adalah orang Batak, bukan Melayu tulen (dalam pengertian etnis). Kecintaannya terhadap kebudayaan Melayulah yang membuatnya dapat menyerap “roh” Melayu Pesisir yang jenaka dan mengihibur. Karena itu, di kalangan masyarakat, lagu-lagu Wak Uteh bagaikana memiliki “sihir”. Dia menjadi pemuas rindu atas mulai pupusnya lagu-lagu Melayu Pesisir.

Rentak senandung Wak Uteh pun bergema ke seluruh penjuru melalui lagu-lagu yang diproduserkan oleh Wak Uteh sendiri, alias Djalaut Hutabarat. Di rumah-rumah, angkutan-angkutan umum, kedai-kedai, selalu terdengar musik pesisir ini. Wak Uteh menjadi dekat di hati masyarakat Sumatera Utara, khususnya Tanjung Balai. Bahkan, senandungnya sudah sampai ke Semenanjung di Malaysia.

Lantaran besarnya pengaruh Wak Uteh terhadap perkembangan musik Melayu Pesisir, sudah banyak penghargaan yang diraihnya. Dan hingga kini, Wak Uteh disebut-sebut sudah mencapai album ke-15.

Isi
Musik Wak Uteh memiliki ciri khas pada rentak-nada iramanya (beat). Nuansanya riang gembira, ringan (easy listening), dan bergaya Melayu Pesisir. Sesekali satir, penuh humor, dan menceritakan kenyataan sehari-hari. Dan sebagaimana musik-musik Melayu, pantun pun menjadi “bahan” utama dalam membuat komposisi lirik dan lagu.

Dari segi isi, lagu-lagu Wak Uteh sebagian besar menyoroti latar kehidupan masyarakat Tanjung Balai, yang mayoritas merupakan nelayan. Dia memotret keseharian manusia dengan segala problematikanya.

Sebut saja kisah nelayan yang tetap saja kurang dalam mencari uang meski badan sudah meriang. Ketika pulang ke rumah, istri malah merepet panjang-panjang. Kadang, jika dapat uang sedikit, dia tak lagi peduli pada apapun, termasuk rumah hendak runtuh, yang penting makanan enak tersedia.

Ada juga kisah seorang anak yang baru berusia 16 tahun tapi sudah dikawinkan. Tak kenal sepatu apalagi minum susu. Kondisi yang berubah ini tersurat dalam lagu yang berjudul “Bingung”.

Dunia ini tabalek-balek, natuo-tua bacewek-cewek,
omak-omak basolek, na mudo-mudo tagolek-golek.

Baru duduk kelas lima SD , bapacaran sudah pande-pande,
matematika dia tak tau, nulis surat cinta dia nomor satu.

Bingung-bingung mari kito bingung, linglung-linglung banyak orang linglung.

Lirik dalam lagu-lagu Wak Uteh lugas, tegas, dan bernas. Tak menggunakan bahasa-bahasa kiasan indah. Pada sebuah lagu yang berjudul “Ikan Asin”, misalnya, Wak Uteh juga berkisah mengenai kondisi sebelum Susilo Bambang Yudhoyono terpilih sebagai presiden Republik Indonesia. Tak ketinggalan kisahnya menyasar pada calon-calon legislator yang penuh dengan janji.

Begini lirik lagunya:

ikan asin tahu tempe hari hari ho… daun ubi sayur kangkung hari hari ho 2 x
pokak-pokak talingo bodoh-bodoh mambodoh jadinyo 2 x

jangan waktu kampanye saja bapak buat janji-janji indah
tapi setelah bapak duduk, ngantuk-ngantuk-ngantuk

siapa suka, suka adenda, di kolam kami banyak limbat
kapalo limbat dipotuk, dipanggang obat mangantuk
kapalo limbat dipotuk kawannya kopi samangkuk

tralalalalala… 2 x

jangan kuyak bapak bendera kami jangan diribak bapak persatuan kami
wahai bapak presiden tolong hapuskan KKN
hidup rakyat akan paten kalau diurus telaten

tak lagi hargo-hargo naek tak tak lagi makan kapalo ikan asin

ikan asin tahu tempe hari hari ho… daun ubi sayur kangkung hari hari ho…
pokak-pokak talingo bodoh-bodoh mambodoh jadinyo 2 x

jangan setelah bapak dilantik mau jumpa pun sulit-sulit

dulu sebelum dapat kursinya ramah-ramah-ramah

siapa suka-suka adekda di ladang kami banyak ular
jangan mambolit mangular duit rakyat pun diputar

tralalalalala… 2 x

hukum mati saja para koruptor jangan pemerintah jadi diktator
soesilo bambang yudhoyono manjanjikan parobahan
mari kita samo-samo saling bantu mewujudkan

Salah satu album Wak Uteh. Gambar: Dokumentasi Setiadi R. Saleh.

Wak Uteh juga mengisahkan kegusarannya atas nilai-nilai kemanusiaan yang dia rasa mulai tergerus.

 

(1085)

1

dunia ini tabalek-balek
sudah susah mencari yang baek

pembunuhan sudah bolak-balek
nyawo orang macam nyawo bebek

dunia ini tabalek-balek
pangangguran batepek-tepek

sudah susah mencari gopek
hargo-hargo manaek-naek

Bingung-bingung mari kito bingung
Linglung-linglung banyak orang linglung

Selain itu, ada juga satu lagu yang berjudul “Tutur Melayu”. Lagu ini mengingatkan orang tentang bagaimana seharusnya orang Melayu (Sumatera Timur) bertutur, memanggil kepada yang lebih tua dan lebih muda.

yang pertama ulong
yang kedua ongah
yang ketiga alang
yang keempat uteh
yang kelima iyong
yang keenam anggah
yang ketujuh anggak
seterusnya busu ucu

kalau ayahnya ayah itu disebut atok
kalau omaknya ayah itu disebut nenek
kalau abangnya ayah itu disebut uak
kalau adeknya omak itu disebut incek
kalau atoknya atok itu disebut apo

takkan hilang ditelan zaman, takkan lapuk disiram hujan
lestarilah budayaku sepanjang zaman, lestarilah budayaku sepanjang masa

Tampilan
Banyak lagu-lagu Wak Uteh yang sudah ditampilkan dalam bentuk audio visual. Dan di sana kerap ditampilkan pemandangan suasana dan situasi Tanjung Balai. Misalnya sampan-sampan kecil yang setiap detik merengkuh gelombang bertarung melawan angin, dermaga dan titi kecil berbahan papan, pantai tanpa nyiur, burung-burung menepis buih, anak-anak bermain-main di air kotor, gadis-gadis Tanjung Balai, atau nelayan memukat ikan.

Akan tetapi, meski dapat menghibur dan mampu membuat orang tertawa suka, video-video klip Wak Uteh sungguh jauh dari kesan professional. Teknik pengambilan gambarnya tak digarap serius, wajah-wajah model di klipnya tak dirias secara pas, pencahayaan susah untuk disebut mantap, dan gambarnya yang kadang bergoyang-goyang. Skenario pembabakan dalam klipnya pun terkesan seadanya. Gambar-gambarnya lebih bersifat tempelan, sambungan dari berbagai gambar-gambar.

Wak Uteh nampaknya lebih memikirkan soal suara ketimbang yang lainnya. Ya, kalau soal suara, Wak Uteh dan Roncah Group memang jagonya. Suaranya khas sekali dan enak di dengar.

Masyarakat di luar Tanjung Balai atau Sumatera Utara barangkali belum pernah melihat aksi panggung Wak Uteh. Maklum, perusahaan-perusahaan televisi lokal Jakarta memang tak pernah menyiarkannya. Alih-alih meliput aksi panggung Wak Uteh, perusahaan-perusahaan televisi itu lebih suka memasukkan kebudayaan-kebudayaan lain ke Sumatera Utara. Ya, televisi Jakarta memang dilegalkan untuk melakukan penetrasi ke Sumatera Utara, sementara Sumatera Utara tidak dapat melakukan sebaliknya ke Jakarta.

Dapat bertahannya Wak Uteh di zaman yang penuh dengan kesebentaran ini juga dapat dipandang sebagai sebuah keberhasilan. Ada kerja keras dari dalam yang menghasilkan suatu ‘karang yang tegak’.

Melalui Wak Uteh, orang seakan diingatkan kembali bagaimana potret orang Melayu Pesisir yang penuh etika dan budaya. Pun mengingatkan bagaimana belajar bertutur yang sudah diatur oleh leluhur.

 

(1085)

Setiadi R. Saleh Setiadi R. Saleh adalah penyair asal Langsa (Aceh Timur) dan kemudian menetap di Medan (Sumatera Utara). Usai menamatkan kuliah dan bekerja di Bandung (Jawa Barat), kini ia kembali berdomisili di Medan. Karya-karya sastra dan esainya dimuat di sejumlah media massa di Medan, Jakarta, dan Bandung.

Comments with Facebook

Comment(2)

  1. Salut buat Album2 Roncah. Meski banyak lyric2 lagu adalah daur ulang dari lagu2 rakyat Melayu (NN) namun dikemas apik &merakyat, bahasa Melayu pesisir yg jarang terangkat menjd hidup kembali

    VA:F [1.9.22_1171]
    Rating: 0.0/5 (0 votes cast)
    VA:F [1.9.22_1171]
    Rating: 0 (from 0 votes)

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *