Home Lancong Adat dan Demokrasi di Desa Walait, Papua
2

Adat dan Demokrasi di Desa Walait, Papua

288
2
Suku pedalaman di Desa Walait.
Suku pedalaman di Desa Walait. Foto-foto: Dokumentasi Diu Oktora.

Walait adalah sebuah desa yang terletak di dataran tinggi Lembah Baliem di Wamena, Papua. Penduduknya sangat dekat dengan alam dan percaya bahwa alam, sebagai sumber penghidupan, akan memperlakukan mereka dengan baik jika mereka setia menjaga semesta. Kendati sebagian orang menganggap penduduk di Desa Walait sebagai kelompok masyarakat yang masih primitif, namun mereka amat akrab dengan suasana demokrasi: mereka mengenal musyawarah mufakat dan prinsip-prinsip keadilan dalam mengkonsumsi sumber daya alam yang ada disekitar mereka.

Deru mesin pesawat sesekali terdengar memecah keheningan di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten. Saat itu menjelang tengah malam dan saya tengah bersiap menunggu pesawat yang akan menghantar saya menuju Jayapura, Papua. Meskipun ini bukan perjalanan yang pertama buat saya, namun terasa ada semangat yang lebih karena kali ini saya berkesempatan mengunjungi Wamena, kota impian yang selama ini hanya saya kenal lewat buku dan foto.

Dari buku yang saya baca dan foto yang saya lihat, Wamena terkenal sebagai Kota yang eksotis. Keindahan alam dipadu dengan tradisionalitas penduduk asli menjadi kombinasi yang sangat kontras. Sebenarnya saya sudah tiga kali mengunjungi Papua dalam rangka melaksanakan tugas jurnalistik saya, namun selalu saja saya tidak berkesempatan mengunjungi Wamena. Sekarang saya kembali ke Papua, dan tujuan utama saya adalah: Wamena.

Jam menunjukkan pukul 21.30 WIB saat pesawat yang saya tumpangi tinggal landas dari Bandara Soekarno-Hatta. Lamanya perjalanan memakan waktu hingga 10 jam, termasuk transit dua kali di Makassar, Sulawesi Selatan, dan Biak. Hari telah pagi ketika saya menginjakkan kaki di Bandara Sentani, Jayapura. Begitu banyak supir taksi telah menunggu turunnya para penumpang dari pesawat dan harga yang mereka tawarkan atas jasa taksi mereka sungguh mahal.

Saya meluangkan waktu satu minggu untuk tinggal di Jayapura seraya mempelajari kehidupan suku asli masyarakatnya yang tinggal di tengah laut. Barulah pada hari kedelapan, saya berangkat menuju Wamena.

Perjalanan dari Jayapura menuju Wamena ditempuh dengan menggunakan pesawat terbang. Tiketnya terbilang murah untuk standard ekonomi di Papua, yaitu Rp 500.000 per orang dengan pesawat Trigana p.p. Jayapura-Wamena. Dalam sehari, pesawat tersebut melakukan lima kali penerbangan p.p. Jayapura-Wamena. Saya mengatakan bahwa harga tiket pesawat tersebut terhitung murah karena di Papua ini hampir semua harga kebutuhan pokok dan barang-barang terhitung berkali-kali lipat dibandingkan harga di Pulau Jawa.

Sebaiknya memilih waktu penerbangan saat cuaca cerah karena Kota Wamena berada di dataran tinggi dan dikelilingi oleh pegunungan. Pagi hari adalah waktu yang paling tepat untuk terbang kesana.

Tepat pukul 05.00 WITA, saya sudah bersiap di Bandara Sentani karena sesuai manifest tiket, penerbangan menuju Wamena akan dilakukan tepat pukul 06.00 WITA. Saat akan check-in, serta merta kabar yang tidak diharapkan terdengar ketika petugas bandara mengumumkan bahwa hari itu tidak ada penerbangan ke Wamena karena bertepatan dengan peringatan Tahun Baru. Sontak saya terkejut dan marah karena tanggal penerbangan dalam manifest tiket yang saya pegang adalah tanggal 1 Januari, pukul 06.00 WITA. “Bagaimana mereka bisa seenak-enaknya membatalkan penerbangan”, keluh saya dalam hati. Karena protes tak berjawab, saya pun ikhlas menunda penerbangan hingga keesokan harinya.

Pagi hari berikutnya, saya kembali bersiap di Bandara Sentani. “Untunglah kali ini tidak ada pengumuman mendadak tentang pembatalan penerbangan,” pikir saya dalam hati.

Saat telah mendekati Tanah Wamena, pesawat yang saya tumpangi melakukan manufer terbang berputar-putar beberapa kali agar dapat menurunkan ketinggian di tengah medan yang berbukit-bukit. Perut saya serasa diaduk-aduk. Syukurlah pesawat mendarat dengan selamat. Bandara Wamena memang sangat sederhana. Tidak tampak pagar pembatas di sekeliling landasan pacu. “Inilah Wamena,” saya berseru gembira dan berjalan turun dari pesawat.

Dari Bandara Wamena, saya tidak memesan kendaraan khusus untuk bisa tiba di tengah kota. Dan becak adalah alternatif mengasyikan yang saya pilih. Namun penampilan saya rupanya mengesankan para tukang becak bahwa saya adalah “pendatang baru” di tanah mereka, sehingga mereka pun langsung mematok tarif yang cukup mahal tanpa terlebih dahulu bertanya kemana tujuan saya. “Saya mau ke tempat kenalan saya, Bapak Robert Djonsoe, apakah Bapak tahu rumahnya dan berapa tarif becak kesana?,” saya bertanya pada si tukang becak, yang sebelumnya telah mematok tarif Rp 50.000. Setelah mendengar tujuan yang akan saya datangi, wajah si tukang becak tampak terkejut dan segera menjawab, “Oh, tarif kesana lima ribu rupiah saja,” ujar si tukang becak.

Dalam hati saya merasa geli bercampur bingung, betapa tidak, Robert Djonsoe adalah Kepala Polisi Resort Wamena saat itu. Dia dikenal dekat dengan warga setempat dan warga begitu menghormatinya, sehingga tidak heran bila si tukang becak langsung menurunkan harga hingga cukup “drastis”.

Setelah beristirahat sehari, petualangan pertama saya di Wamena pun dimulai. Dalam catatan yang saya susun, saya berencana akan mengunjungi salah satu desa tradisional di Lembah Baliem, yaitu Desa Walait. Hari itu di Desa Walait akan ada upacara adat, Bakar Batu, guna menyukuri nikmat yang telah diberikan oleh alam kepada manusia.

Setengah perjalanan menuju Desa Walait dapat ditempuh dengan mobil khusus yang digunakan untuk off road karena perjalanan yang ditempuh memiliki medan yang cukup berat: melewati hutan dengan jalanan buruk, berbatu dan menanjak. Setelah menempuh dua jam perjalanan dengan mobil, saya dan rombongan tiba di bukit tempat dimana akhir perjalanan dapat ditempuh dengan mobil.

Turut dalam rombongan saya adalah beberapa petugas polisi dari Kepolisian Resort Wamena. Kenapa ada polisi? Karena kondisi keamanan yang cukup rawan. Hutan-hutan di Lembah Baliem merupakan salah satu basis dari gerakan pro-kemerdekaan, Organisasi Papua Merdeka (OPM), sehingga kami diingatkan untuk menyertakan pengawalan dari aparat polisi saat akan melintasi Lembah Baliem.

Selama dalam perjalanan menuju Walait, yang tergambar dalam benak saya adalah penduduk pedalaman Lembah Baliem yang hanya mengenakan koteka, atau pakaian tradisional bagi kaum lelaki di Papua, dan rok rumbia tanpa penutup dada bagi perempuannya. Namun, gambaran dalam benak itu buyar seketika saya turun dari mobil. Disana kami disambut oleh sekelompok gadis pedalaman Lembah Baliem, lengkap dengan kostum rok rumbia dan penutup dada. Saya berpikir, apakah pakaian tradisional kaum perempuan di Papua sudah mengalami “modernisasi” sehingga mereka kini mengenakan penutup dada…? Mungkin ada bagusnya, namun semoga saja tidak menghilangkan keaslian budaya di Lembah Baliem”.

Para gadis itu menyanyikan dan menarikan lagu dan tarian adat yang khusus dilakukan untuk menyambut tamu. Mereka tampak begitu gembira sehingga tanpa sengaja, kaki dan tangan saya ikut bergerak mengikuti tarian mereka.

Perjalanan menuruni bukit menuju desa Walait.
Perjalanan menuruni bukit menuju desa Walait.

Saya bersama rombongan pun melanjutkan perjalanan menuju Desa Walait. Kali ini perjalanan harus ditempuh dengan berjalan kaki. Saya sempat bertanya kepada salah seorang polisi yang mengantar, “Bapak, berapa lama perjalanan ke Walait?”. Si polisi menjawab, “Sekitar dua sampai tiga jam”. Saya pun menggumam “Ampun jauhnya…”

Namun perjalanan menuju Desa Walait tidak terasa lama karena jalanannya yang menurun. Apalagi selama dalam perjalanan, penduduk pedalaman yang tadi menyambut saya dan rombongan selalu menyanyi dan menari. Bahkan sesekali langkah mereka terhenti karena gerakan khusus dari tari-tarian mereka.

Lembah Baliem memang indah. Itulah yang saya saksikan dengan mata dan kepala sendiri selama dalam perjalanan menuju Desa Walait. Hamparan tumbuhan yang menghijau tampak seperti permadani. Air sungai yang mengalir tampak sangat jernih. Honai-honai (rumah/tempat tinggal suku pedalaman) yang berjajaran menambah eksotis pemandangan, sementara kerumunan babi peliharaan penduduk pedalaman berkeliaran di sekeliling honai. Lembah Baliem bagaikan surga dunia.

Akhirnya setelah menempuh tiga jam perjalanan, saya dan rombongan pun tiba di Desa Walait. Kami disambut oleh Kepala Suku Besar Haliok Jelipele dan 12 Kepala Suku Adat. Para Kepala Suku Adat membentuk dua barisan saling berhadapan, sementara Kepala Suku Besar berada di tengah barisan. Ada keunikan saat Kepala Suku Besar Haliok Jelipele menyambut kedatangan saya dan rombongan: ia menangis, atau tepatnya meratap. Terheran-heran, saya pun bertanya kepada salah seorang anggota rombongan yang memahami bahasa suku pedalaman, “Mengapa Kepala Suku menangis?”. Pertanyaan saya dijawab, “Itu bukan menangis karena sedih, tapi tangisan gembira dan tanda terima kasih karena kita mau datang ke Upacara Adat Bakar Batu yang diadakan oleh penduduk Desa Walait. Tangisan itu sebagai tanda penghormatan”.

Usai tangisan Kepala Suku Besar berhenti, tradisi penyambutan lain dilakukan, yaitu saling bertukar hadiah. Ketua rombongan kami, yang adalah Kasat Serse Polres Wamena, diberikan koteka dan untaian bunga. Sementara Kepala Suku Besar diberikan kaca mata hitam. Kepala suku besar pun langsung mengenakan kaca mata hitam itu sebagai tanda penghormatan…tentu saja pemandangan ini membuat saya tersenyum.

Upacara Adat Bakar Batu pun dimulai. Upacara dimulai dengan musyawarah besar warga suku pedalaman. Kepala Suku Besar Haliok Jelipele mengingatkan warganya untuk tidak pernah merusak alam karena dari alamlah selama ini kehidupan mereka bersumber. Warga setempat pun diberikan kesempatan untuk menyampaikan keluh kesah mereka. Setelah musyawarah besar usai, acara dilanjutkan dengan Upacara Adat Bakar Batu. Sebenarnya Upacara ini adalah rangkaian proses membakar makanan diatas batu. Makanan yang dibakar adalah wam atau babi panggang, dan ubi, yang dalam bahasa suku pedalaman disebut hipere. Pembagian makanan berlangsung sangat adil: Kepala Suku Besar membagi sama rata daging babi panggang dan hipere, untuk selanjutnya oleh Kepala Suku Adat, potongan babi panggang dan hipere itu diberikan kepada warga yang sudah duduk berkelompok. Sungguh gambaran sistem demokrasi yang sangat indah.

Kepala Suku Adat Besar mewakili keramahan masyarakat Desa Walait.
Kepala Suku Adat Besar mewakili keramahan masyarakat Desa Walait.

Keramahan suku pedalaman di Desa Walait sangat luar biasa. Saat acara makan bersama, makanan yang tersedia hanya sayur-sayuran, hipere dan wam. Menyadari bahwa saya dan beberapa anggota rombongan lain tidak mengonsumsi daging babi, Kepala Suku Besar telah menyediakan makanan khusus buat kami. Melalui penerjemah yang ikut dalam rombongan, Kepala Suku Besar berkata kepada saya, “Kami sudah menyediakan ayam untuk makan Saudara. Saya harap Saudara mau makan bersama kami karena ini suatu kehormatan”. Terharu rasanya mendapatkan perlakuan istimewa dari mereka. Satu pelajaran tentang keramahtamahan telah saya dapat hari itu dari masyarakat yang oleh sebagian orang masih dianggap primitif.

Selama berada di Desa Walait, ada beberapa kejadian tidak biasa yang saya alami — boleh dikatakan mistis. Kejadian itu membuat saya sadar bahwa jika manusia memelihara alam dengan baik, maka alam juga akan baik kepada manusia. Inilah yang saya rasakan sendiri di Walait. Saat itu saya hendak buang air kecil. Saya bingung harus bagaimana, karena disana tidak ada kamar mandi. Seorang perempuan dari Suku Walait, dan tentu saja dengan didampingi penerjemah, mengantar saya ke sebuah sungai yang airnya luar biasa jernih namun arusnya deras.

Perempuan Walait itu berkata bahwa saya hanya boleh membuang air kecil di tengah-tengah sungai, dimana disana terdapat dua buah batu besar. Alasan perempuan Walait itu, alam hanya mengijinkan tempat itu saja untuk tempat penduduk buang air kecil dan mandi.

Melihat derasnya air, tentu saja saya tidak berani berjalan menuju ke tengah-tengah sungai. Selain karena saya tidak bisa berenang, saya pun yakin arus yang deras itu tidak bisa dilewati. Jarak pinggir sungai ke tengah-tengahnya pun cukup jauh, sekitar 100 meter. Tampaknya perempuan Walait itu mengerti kebingungan saya. Kemudian dia berkata bahwa saya harus minta izin terlebih dahulu kepada sungai dengan cara membasuh wajah saya dengan air sungai, dan saya harus yakin bahwa sungai tidak akan mencelakan saya. Karena sudah tidak bisa menahan untuk buang air kecil, saya pun menuruti kata-kata perempuan Walait tersebut: mengambil air sungai dan membasuh wajah saya. Ajaib. Saat kaki saya mulai melangkah, arus sungai yang sangat deras tiba-tiba menjadi pelan dan tenang. Saya pun bisa berjalan ke arah dua batu tersebut dan buang air kecil dengan tenang.

Kejadian mistis lain yang saya alami adalah saat hujan turun ditengah berlangsungnya  musyawarah adat. Ternyata bagi penduduk pedalaman Lembah Baliem, jika hujan turun saat upacara adat berlangsung, itu diartikan ada penduduk yang melakukan “kesalahan”. Maka sebagai Kepala Suku Besar, Haliok Jelipele harus meminta maaf kepada alam. Dengan kekuatan magis yang dimilikinya, Haliok Jelipele menghadap kepada awan yang berwarna paling hitam kemudian berbicara dengan alam sambil menggerak-gerakkan tangannya ke atas dan berlari-lari kecil sambil berputar. Kepala Suku Besar kemudian mengambil busur dan anak panah, untuk selanjutnya melepaskan anak panah itu dari busurnya ke empat penjuru mata angin. Sekali lagi, ajaib. Hujan yang turun cukup deras seketika berhenti dan langit kembali biru.

Setelah berada selama enam jam di Desa Walait, saya dan rombongan harus segera kembali ke Kota Wamena. Sebelum kami pulang, Kepala Suku Adat Besar mengatakan bahwa kami sudah harus melewati pohon besar sebelum hujan turun, karena jika tidak, maka kami tidak bisa pulang. Memang saat saya dan rombongan akan pulang, langit sudah kembali menghitam. Perasaan kaget dan takut bermain-main di kepala saya karena perjalanan pulang yang akan kami tempuh bukanlah sebuah medan yang ringan: jika saat datang, kami menempuh jalan menurun, maka saat kami pergi, kami menempuh jalan menanjak.

Dengan diantar oleh beberapa pria Desa Walait, saya dan rombongan pun memulai perjalanan pulang. Tentu saja kami cepat menjadi lelah karena jalanan yang amat menanjak. Kami berhenti sesekali untuk mengatur nafas dan istirahat, sementara hujan rintik-rintik mulai turun dari langit. Salah seorang pria dari Desa Walait itu menyarankan agar kami tidak terlalu banyak beristirahat karena alam sedang tidak bersahabat. Untuk mempercepat waktu, dia dan beberapa pria Walait lainnya mengusulkan untuk menggendong saya dan beberapa anggota rombongan. Awalnya saya menolak karena tidak sampai hati. Badan pria-pria Desa Walait itu kecil dan tentu akan sangat sulit untuk menempuh perjalanan menanjak seraya menggendong orang lain. Tapi memang tidak ada pilihan lain, akhirnya saya dan beberapa orang dari anggota rombongan digendong oleh pria-pria Walait itu. Ternyata, sekalipun tubuh mereka kecil, mereka memiliki tenaga yang sangat kuat. Dalam waktu setengah jam, saya dan rombongan sampai ditempat kami memarkir mobil. Dan segera setiba di tempat mobil kami terparkir, hujan turun dengan deras.

Kami pun melanjutkan perjalanan menuju hotel. Sesampainya di hotel, saya langsung mandi air hangat. Perjalanan menuju Desa Walait amat menguras keringat dan tenaga, sehingga tidak lama setelah mandi, saya pun terlelap.

(288)

Diu Oktora Ibu satu orang putra ini berprofesi sebagai jurnalis. Ia pernah bekerja pada sejumlah media massa, baik cetak maupun televisi. Dan kini ia bekerja di stasiun ANTV, Jakarta. Membaca, jalan-jalan, dan menulis feature adalah kegemarannya. Karya tulisnya dapat dilihat di www.diuoktora.blogspot.com.

Comments with Facebook

Comment(2)

  1. hasil gambar yang d tampilkan tak mampu mewakili gambaran tanah papua.hasil fotonya terasa pendek pandang..hanya gambar ke 2 yang agak lumayan…mana gmabaran tanah papua saat warga berpesta …!!!!!!!!

    VA:F [1.9.22_1171]
    Rating: 0.0/5 (0 votes cast)
    VA:F [1.9.22_1171]
    Rating: 0 (from 0 votes)
  2. Tolong jika anda-anda merupakan pendatang yang datang ke tanah Papua jika memotret sesuatu agar dipublikasikan dengan lugas dan jelas agar semua itu bisa dapat membantu turis-turis lokal ataupun asing yang belum pernah ke Papua akan melihat dari hasil pemotretan anda. Dan akan jadi rujukan daerah wisata yang dapat diketahui oleh publik lokal maupun internasional. Itu kan akan menguntungkan kita semua yaitu baik untuk masyarakat lokal secara khusus maupun masyarakat Indonesia secara luas.

    VA:F [1.9.22_1171]
    Rating: 1.0/5 (1 vote cast)
    VA:F [1.9.22_1171]
    Rating: +1 (from 1 vote)

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *